Thursday, 26 April 2018

HIPSI Ajak Santri Mandiri, Kreatif dan Inovatif
Himpunan Pengusaha Santri Indonesia Jawa Tengah bekerja sama dengan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah menggelar acara Pengukuhan Himpunan Pengusaha SantriIndonesia cabang Kabupaten Tegal.

Acara ini dibuka oleh Asisten Administrasi Pembangunan Kabupaten Tegal M. Nur Ma’mun, S.H , M.Hum. Turut hadir Kepala Cabang Bank BNI Slawi, Ketua HIPSI Jawa Tengah, RMI Kabupaten Tegal, serta Dinas Koperasi dan Pasar Kabupaten Tegal.

Dalam sambutannya, Ma’mun berharap dari para pelaku usaha yang tergabung dalam HIPSI Kabupaten Tegal ini tidak hanya mampu mewarnai tapi juga sekaligus mampu memperkuat ekonomi lokal.

Pada tempat yang bersamaan, Ketua DPC HIPSI Kabupaten Tegal Badruzaman mengatakan bahwa tujuan diselenggarakannya acara ini, selain pengukuhan juga penguatan ekonomi terutama pada santri.



“Kita mengundang seluruh santri pondok pesantren di Kabupaten Tegal maupun alumni santri pondok pesantren, agar memilik skill berwirausaha. Kebanyakan orang mengetahui bahwa santri hanya berkompeten bidang religius, kemudian kita mengambil sisi lain dari segi santri untuk mendulang ekonomi kerakyatan,” paparnya saat ditemui dalam acara, di Grand Dian, Kamis (26/4).

Badruzaman berharap, dari 90 pondok pesantren yang ada di Kabupaten Tegal, para santri atau alumni santri mampu berkerjasama dan berkontribusi nyata membangun perekonomian negara yang bisa membuka lapangan pekerjaan.

Himpunan Pengusaha Santri Indonesia (HIPSI) Kabupaten Tegal, bekerjasama dengan Bank BNI serta Dinas Koperasi dan Pasar Kabupaten Tegal untuk membina dalam berwirausaha mandiri, kreatif dan inovatif.

“Kita bekerja sama dengan Bank BNI Slawi membuat member anggota HIPSI dalam bentuk kartu, yang mampu membayar E-tol , listrik , maupun transaksi lainnya,” imbuh Badruzaman.

Monday, 23 April 2018

Juara Indonesian Idol 2018 Dapat Xpander
Maria Simorangkir dan Ahmad Abdul menjadi juara di ajang pencarian bakat, Indonesian Idol 2018. Kedua pemenang itu berhasil mendapatkan hadiah mobil, yaitu Mitsubishi Xpander. 

Simbolis kunci Xpander diserahkan oleh Imam Choeru Cahya Head of Sales & Marketing Group PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI) dan Yuliandre Darwis Ketua Komisi Penyiaran Indonesia kepada juara dan runner-up Indonesian Idol 2018.



 "Mitsubishi bersama Indonesian Idol mencari bakat idola baru bagi Indonesia, seperti halnya produk MPV terbaru, yaitu Xpander," ucap Imam dalam siaran resmi, Selasa (24/4/2018).

Xpander itu sendiri merupakan small-MPV yang melakukan debut global di Indonesia pada pertengahan tahun lalu. Partisipasi kali ini sekaligus sebagai wujud apresiasi terhadap dunia seni dan hiburan. 

"Xpander merupakan mobil yang didesain sesuai dengan harapan dan kebutuhan masyarakat Indonesia," ujar Intan Vidiasari, Deputy Group Head Communication & Planning PT MMKSI.
Pemkab Tegal Gelar Rakor Percepatan Pengadaan Barang dan Jasa
SLAWI – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tegal, menggelar Rapat Percepatan Pengadaan Barang dan Jasa yang tertera dalam keputusan Bupati Nomor 12 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah dalam bentuk Bagian Layanan Pengadaan , yang dihadiri oleh seluruh OPD Kabupaten Tegal, di Ruang Rapat Nusantara, Selasa (24/4).

Pjs. Bupati Tegal Sinoeng N. Rachmadi membuka sekaligus menyampaikan bahwa rencana pengadaan barang/jasa tahun ini, dari rekapitulasi Sistem Rencana Umum Pengadaan (SiRUP) disebutkan bahwa jumlah pengadaan barang/jasa melalui penyedia sebanyak 2.202 paket dengan pagu Rp. 518,26 miliar dan melalui swakelola sebanyak 1.874 paket dengan pagu Rp. 309,63 miliar.

“Ditekankan kepada Unit Layanan Pengadaan (ULP) Kabupaten Tegal, agar pengadaan disegerakan dan dipercepat lagi supaya nantinya tersedia cukup waktu, untuk menilai dan mengevaluasi hasil pekerjaan penyediaan barang dan jasa,” harapannya.



Sinoeng juga menambahkan, terkait dengan kualitas dan kuantitas pekerjaan harus dikawal dengan baik sesuai kontrak, agar memaksimalkan peran pengawas dalam menjalankan mekanisme penanganan kontrak krisis agar potensi wan-prestasi bisa diantisipasi lebih dini.

Sementara itu, Kepala Bagian Layanan Pengadaan Sekretariat Daerah Kabupaten Tegal, Khaerudin, sekaligus pemateri menjelaskan tahun ini paket yang telah dilaksanakan terdapat efisiensi sebesar Rp. 866.65 miliar atau 8,36% dari pagu lelang. Khaerudin mengharapkan PA/KPA dan PPKom menyusun perencanaan secara spesifik sesuai dengan kebutuhan disertai dengan survey sebagai dasar penyusunan HPS.

“Dalam penyusunannya harus bekerja sama dan saling berkomunikasi dengan melakukan pendampingan pengelolaan mulai dari pengelolaan administrasi sampai pengelolaan manajemen,” tutupnya.

Wednesday, 14 March 2018

Utang luar negeri Indonesia Rp4.800 triliun
BBC.com - Berbagai silang pendapat bermunculan setelah Bank Indonesia mengumumkan Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia, tahun 2017, mencapai lebih Rp4.000 triliun.

Ada yang menyebut jumlah tersebut masih dalam batas aman, tetapi ada pula yang berkata tidak.

Berikut lima hal yang perlu Anda ketahui terkait Utang Luar Negeri Indonesia.


Mengapa jumlahnya sangat banyak?


Pada data yang dikeluarkan Bank Indonesia (BI) Februari lalu, Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia 2017 silam mencapai US$352,2 miliar atau sekitar Rp4.849 triliun (kurs Rp13.769).

Jumlah itu naik 10,1% dibandingkan tahun sebelumnya. Sebagai gambaran, pada 2016, ULN Indonesia 'hanya' naik sebesar 3%.

Peningkatan ULN ini cukup drastis karena "sejalan dengan kebutuhan pembiayaan untuk pembangunan infrastruktur dan kegiatan produktif pemerintah lain", ungkap Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI, Agusman, dalam keterangan resminya.

Pemerintahan Presiden Joko Widodo pernah mengungkapkan bahwa untuk membangun infrastruktur di berbagai penjuru negeri pada 2015-2019, Indonesia membutuhkan anggaran sekitar Rp5.000 triliun.

"Biaya itu tidak bisa semuanya dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), atau APBD, sehingga pemerintah mencari jalan lain, yaitu menarik investasi dari luar negeri dengan menerbitkan surat utang," ungkap Ekonom Bank Permata, Josua Pardede.

Dalam lebih tiga tahun memimpin, pemerintahan Jokowi menyebut telah membangun di antaranya 2.623 km jalan aspal, sebagian besar di "Papua, perbatasan Kalimantan dan Nusa Tenggara Timur"; lebih dari 560 km jalan tol; lebih 25.000 meter jembatan; sejumlah bandar udara; proyek Light Rail Transit (LRT) Jabodebek dan Palembang, serta Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta.

Direktur Institute for Development of Economics and Finance, INDEF, Enny Sri Hartati, kepada BBC Indonesia mengungkapkan besarnya kenaikan ULN 2017 dibandingkan 2016, karena dua tahun jelang akhir pemerintahan Jokowi-JK: "Pemerintah ingin mempercepat pembangunan. Selain itu, yang berutang (ke luar negeri) itu tidak hanya pemerintah, tetapi juga BUMN."

"Misalnya (lewat) pencatatan obligasi global, Komodo Bond di London oleh Wijaya Karya, yang juga bertujuan mengeluarkan surat utang untuk percepatan pembiayaan infrastruktur," kata Enny.

Aman atau tidak?


Ekonom INDEF, Enny Sri Hartati, menyebut jumlah utang tersebut "pasti tidak aman" karena bunga dan cicilannya dibayar dengan "gali lubang, tutup lubang". Utang baru dianggap aman kalau pelunasannya "tidak mengganggu likuiditas".

Kondisi gali lubang tutup lubang ini muncul akibat rasio penerimaan pajak, yang merupakan salah satu sumber dana untuk membayar ULN, "juga turun". Realisasi penerimaan pajak Indonesia pada 2017 mencapai Rp1.151 triliun atau 'hanya' 89,7% dari target pada APBN-P 2017.

Enny mengungkapkan kondisi tersebut "akan dilihat pasar sebagai risiko fiskal, yang membuat pasar keuangan Indonesia jadi rapuh dan mudah sekali timbul kekhawatiran. Kalau dollar menguat, orang akan cepat khawatir akan terjadi aliran dana keluar."

Ditambahkannya lagi, meskipun utang untuk pembangunan infrastruktur, tetapi "rasa percaya diri pasar, masih relatif stagnan.

Ini terlihat dari pertumbuhan investasi pada triwulan tiga dan empat tahun 2017, yang meskipun bertumbuh, tetapi hanya di sektor jasa, bukan ke sektor riil (pertanian, pertambangan, industri) yang lebih punya efek berganda pada kesejahteraan masyarakat."

Meskipun begitu, Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan bahwa kondisi utang Indonesia "masih aman", karena jika dibandingkan dengan produk domestik bruto (PDB) masih berada di kisaran 34% dan menambahkan utang tidak boleh melebihi 60% dari PDB negara.

Namun, Enny tidak setuju dengan itu karena dia menganggap rasio utang terhadap PDB hanyalah salah satu indikator: "Tidak ada yang menjamin, rasio tingkat utang aman itu adalah di bawah 60%. Kita lihat Portugal, sebelum dinyatakan bangkrut, rasio utangnya juga dibilang aman-aman saja."

Ekonom Bank Permata, Josua Pardede, tidak sejalan dengan Enny.

Menurutnya ULN Indonesia masih dalam batas aman, karena 80% nya adalah dalam bentuk Surat Utang Negara "dengan tenor jatuh tempo jangka panjang, yaitu rata-rata delapan sampai 10 tahun".

Dengan tenggat pembayaran yang tidak terburu-buru, pemerintah diyakini Josua akan bisa melunasi utang dan bunganya, lewat peningkatan produktivitas utang yang dialokasikan untuk pembangunan infrastruktur: "Apalagi dengan utang kita itu, tahun lalu ekonomi Indonesia juga bisa tumbuh 5%."

Akankah membebankan 'anak-cucu'?


Besarnya angka ULN Indonesia membuat berbagai pihak berkomentar, seperti Ketua Dewan Pembina Partai Beringin Karya (Berkarya), Hutomo Mandala Putra atau yang lebih dikenal dengan nama Tommy Soeharto.

Menurutnya, saat ini ULN Indonesia memprihatinkan, karena mencapai tujuh kali lipat dibandingkan zaman kepemimpinan ayahnya, Soeharto, pada masa Orde Baru, yang berkisar US$54 miliar atau sekitar Rp743 triliun.

Komentar bahwa anak-cucu orang Indonesia akan ikut menanggung utang pun, kembali ramai terdengar dan Enny menilai reaksi tersebut wajar karena "pembayaran utang adalah dengan menggunakan pajak sehingga beban pajak nantinya tentu akan ditanggung oleh anak cucu kita."

Meskipun begitu, dia melihat penggunaan ULN untuk pembangunan infrastruktur akan membuat beban pajak itu tidak akan begitu terasa lagi oleh anak-cucu kita.

"Hasil berupa pembangunan dan banyaknya lapangan kerja membuat anak-cucu kita tak repot lagi mencari kerja. Sekalipun mereka harus bayar pajak, tidak masalah karena sumber pendapatan lebih besar dari beban pajaknya."

Hal senada disampaikan Josua Pardede: "Beban utang ke masyarakat kita itu tak seburuk yang dibayangkan, karena utangnya diperuntukkan untuk kegiatan produktif membangun infrastruktur."

"Apalagi berbagai lembaga internasional sudah memproyeksi kita akan menjadi kekuatan ekonomi terbesar nomor empat atau lima dunia. Jadi, utang ini akan sangat setimpal."
Uang Tabungan 16 Nasabah BRI Hilang secara Misterius
Kompas.com - Belasan nasabah bank BRI Unit Ngadiluwih, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, kehilangan uang tabungannya secara misterius. Uang tabungan milik nasabah itu tiba-tiba berkurang dengan variasi antara Rp 500.000, Rp 4 juta, bahkan ada juga yang mencapai Rp 10 juta. Para nasabah itu kemudian berbondong-bondong datang ke kantor BRI untuk mengetahui penyebab hilangnya uang dalam rekening tabungan itu.



Elvina, salah seorang nasabah, mengatakan, uang tabungannya berkurang sebesar Rp 500.000. Hal itu setelah tiba-tiba dia menerima pesan singkat pada ponselnya yang berisi pemberitahuan transaksi debet pada Minggu (11/3/2018) malam. "Padahal, saya tidak menggunakannya sama sekali," ujar Elvina saat ditemui di halaman kantor BRI Unit Ngadiluwih. Mujiyat, nasabah lainnya, kehilangan uang hingga Rp 10 juta. Itu dia ketahui saat transaksi penarikan ATM gagal, padahal seingatnya masih ada cukup uang di rekeningnya. "Saya mau narik Rp 5 juta gak bisa, kena limit. Uang rekening saya Rp 50 juta," ujarnya.

Dari pengecekan yang dilakukannya di bank, diketahui ada transaksi dua kali pada rekeningnya, yaitu pada tanggal 10 dan 11 Maret. Dia merasa janggal karena dua transaksi itu tidak dilakukannya. Baik Elvina maupun Mujiyat sudah mengurus masalah ini di kantor BRI tempatnya membuka rekening. Oleh pihak bank, mereka disarankan menunggu beberapa hari untuk mengatasi masalah ini.

Kabar itu rupanya berkembang dengan cepat melalui media sosial. Para nasabah lainnya berdatangan untuk memeriksa tabungannya karena khawatir uang mereka turut raib. Hal itu membuat Kepolisian Sektor Ngadiluwih turun tangan untuk mengamankan lokasi. Kapolsek Ngadiluwih Ajun Komisaris Sokhib Dimyati mengimbau warga untuk tidak panik. Menurutnya, pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak bank dan bank akan mengganti uang yang hilang. "Sejauh ini laporan yang masuk ada 16 nasabah yang mengaku kehilangan uangnya," ujar Dimyati.

Sementara itu, pihak bank BRI Cabang Kediri sudah mendapat laporan tentang kejadian ini. Dugaan awal adalah adanya aktivitas skimming dan saat ini sudah ditangani oleh BRI pusat. "Dugaan sementara dan kemungkinan adalah skimming," ujar kepala Cabang BRI Kediri Dadi Kusnadi.

Monday, 12 March 2018

Kenaikan Gaji PNS Masuk APBN 2019
Bisnis.com, — Pemerintah memastikan akan menutup pembahasan mengenai gonjang-ganjing kenaikan gaji PNS saat ini.

Sebab, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, kenaikan gaji PNS akan dimasukkan dalam Undang Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (UU APBN) pada tahun depan.



"Tidak ada statement mengenai kenaikan gaji PNS dan itu nanti dimasukkan dalam UU APBN 2019 saja. Jadi saya tidak membuat statement apa-apa mengenai itu lagi ya, atau dari yang bidang itu," katanya, Selasa (12/3/2018).

Sebelumnya, Badan Kepegawaian Negara melalui Direktorat Kompensasi Aparatur Sipil Negara tengah menyusun konsep usulan kenaikan gaji pokok Pegawai Negeri Sipil yang akan diberlakukan 2019.

Kepala Biro Hubungan Masyarakat BKN Mohammad Ridwan mengatakan, penyusunan konsep usulan kenaikan gaji pokok PNS 2019 dengan mempertimbangkan sudah lebih 2 tahun PNS tidak memperoleh kenaikan gaji pokok.

Pengajuan kenaikan disampaikan mengingat Rancangan Peraturan Pemerintah Gaji, Tunjangan, dan Fasilitas PNS masih belum juga ditetapkan. Peraturan Pemerintah itu sedianya menjadi pengganti PP No. 7 Tahun 1977 tentang Peraturan Gaji PNS yang terakhir diubah dengan PP No. 30 tahun 2015.

“Pengajuan usulan kenaikan gaji pokok tersebut juga meliputi analisa kebutuhan anggaran berikut simulasi dampak fiskalnya yang akan dibahas dalam forum antar Kementerian/Lembaga (K/L),” katanya.

Jika usulan kenaikan gaji pokok 2019 disetujui, selanjutnya akan dituangkan dalam Nota Keuangan dan RAPB-N 2019.

Direktur Kompensasi ASN BKN Aswin Eka Adhi menjelaskan, usulan rencana kenaikan gaji PNS 2019 itu bergantung pada hasil perhitungan kapasitas fiskal atau kemampuan keuangan negara yang akan dibahas bersama dengan Kemenkeu dalam forum pembahasan antar K/L.

Untuk tahun ini, BKN tidak menyiapkan skena kenaikan gaji PNS. Akan tetapi, PNS diberikan Tunjangan Hari Raya (THR) sebesar gaji pokok sesuai dengan PP No. 25 Tahun 2017.

Kebijakan THR PNS ini sudah berlangsung sejak 2016, dan berbeda dengan gaji ke-13, di mana THR hanya terdiri dari gaji pokok saja, sedangkan untuk gaji ke-13 terdiri dari gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan jabatan atau tunjangan umum, dan tunjangan kinerja.

Sementara itu, untuk kenaikan gaji pokok PNS, terakhir dilakukan pada 2015 sebesar 6%.